Mamiko’s barber Shop

Udah beberapa bulan terakhir ini si papiko belom cukur-cukur rambut. Entah pengiritan… entah males ngesot ke tukang cukur, yang pasti manifestasinya adalah rambut si doi tumbuh begitu aduhai tak jelas alang ujurnya..agak-agak cloudy hair gimana gitu.. ihihi maap papiko :-p ( tapi kamyu tetep ganteng kok :D)

Suatu hari, setelah berkali-kali diworo-woro tentang kondisi rambutnya yang makin menjuntai ke angkasa, saya ultimatum si papiko dengan 2 pilihan :

1. Mau potong rambut di abang tukang cukur

2. Atau mau potong rambut ama saya di rumah

Dengan mimik serius dan penekanan intonasi di pilihan kedua :-p

Si papi nampak mikir. 

Saya yakin, ini adalah pilihan berat buat si papiko *lebay*. Cukur rambut di abang-abang.. mahal, tapi hasil oke. Cukur rambut di rumah.. gratis, tapi hasilnya ngga janji  :D. galau deh pasti dia. ( Kasian deh kamyu papiko..  :-p )

Eh iya, saya lupa cerita.. jadi sebelumnya saya udah 2x mencukur rambut si papiko. Awalnya karena shock ketika tau ongkos potong rambut disini itu edan eling. Itu bapak-bapak cuman cukur standar cepak aja tarifnya minimal 1000 -2000 ¥ atau sekitar Rp. 100-200 ribu. Sementara.. di Bandung, paling mahal juga 10 ribu, kadang suka dibonusin aqua gelas pula, hiehie. Makanya saya ngerasa nggak ridho kalao harus ngeluarin uang sebesar itu untuk cukur rambut. Mending dijajanin hanamaru udon deh dapet tuh 6 porsi😀 . Maka itu dengan modal andalan saya, yaitu modal Nekat dan ogah rugi.. Saya mohon restu si papiko buat cukur rambutnya sendiri. Percobaan pertama cukup sukses terlalui  dengan peralatan seadanya, meskipun potong rambut jadinya lamaaaaaaa banget ( nyaris 2 jam kali), Cihuuy.. PD nambah deh tuh..

Mamiko Barbershop. Cut with heart *apasih*

Melangkah ke percobaan berikutnya. Ngantongin pengalaman cukup sukses di eksperimental pertama, saya makin PD gunting-gunting rambut si papi. Kali ini gak pake potong dikit-dikit, langsung jebret-jebret pendek.. Eeeeeh taunya kependekan.. *ups belum lagi di beberapa bagian ada yang lebih panjang,  hasilnya si papi jadi mirip abis kena razia rambut gitu.. belang betong.. Mulai panik deh si tukang cukur, kemana perginya keterampilan menggunting saya sebulan yang lalu..??

Antara pingin ketawa, miris, sekaligus merasa bersalah.

Setelah dicoba disiasati gunting sana sini, hasil akhirnya ‘lumayan’. Tapi  sepertinya menyisakan trauma yang cukup mendalam buat papiko. Soalnya abis itu doi ogah dicukurin ama saya lagi! hehehehe… Yah, jadi dalam 1-2 bulan berikutnya saya relakan dia kembali ke pelukan abang tukang cukur beneran sebagai penebus rasa bersalah saya :-p

Kembali ke kisah ultimatum. Setelah didesak, akhirnya papi mau juga dicukurin ama saya lagi, tapi pake syarat! Harus pake alat cukur elektrik supaya hasil potongannya uniform di segala penjuru kepala katanya. Kalo gak ada itu, gak mauu.. ( udah punya bargaining power si doi :p ).  Saya cari si alat cukur di swalayan deket rumah, kebetulan ada! Setelah saya dan suami timbang-timbung untung ruginya membeli si alat cukur ini, dengan poin-poin pertimbangan, sbb :

1. Harga alat cukur  baru dengan merk ‘beneran’ bukan abal-abal ini nilainya setara dengan tarif 1,5 x mencukur rambut di barber shop langganan ( tarif 2000 ¥ sekali cukur). Berhubung masa tinggal kami disini masih cukup lama, sementara  kecepatan tumbuh rambut papiko cukup dahsyat, membuat beliau perlu mencukur rambut tiap bulan supaya tetap terlihat rapi. Membeli alat cukur rambut menjadi best option bagi kami.

2. Alat cukur menggunakan world voltage, yang artinya saya ngga perlu pusing-pusing menjual kembali kalo saya mau pulang ke Indonesia, karena si alat cukur bisa digotong mudik ke Bandung.

Berdasarkan pertimbangan tersebut,  langsung saya beli si pencukur rambut. Dan Papiko pun gak bisa berkutik. Jadi deh mamiko buka salon lagi hari ini!  *senyum culas bertanduk*

peralayan perang

Sreeet… Sreeet.. ternyata emang enak cukur rambut pake alat itu. Praktis dan hasil potongannya cukup rata. Tapi emang kudu hati-hati, perlahan dan seksama dalam menggunakannya, kalo ngga, siap-siap aja ada oleh-oleh pitak di kepala ( Pengalaman pribadi). Hihihi.. Dan inilah hasil cukuran si mamiko, tarrraaaa…. :

mahakarya cukuran mamiko

Meskipun masih belum secihuy hasta karya abang cukur profesional dan meninggalkan jejak sedikit pitak di kepala papiko ( sorry yak pap! :D), misi cukur rambut papi terlaksana juga. Hip-hip-hurraay..!

Untuk cukur rambut berikutnya, saya harus belajar lagi nih ( meski belom tau harus eksperimen kemana), Soalnya dioleh-olehin wejangan juga ama si papiko, katanya “mamiko nanti belajar dulu lagi deh ya cara cukur rambutnya sebelum cukur rambut papi” . Ihihihihi…

jadi gimana nih, ada yang berminat potong rambut di Mamiko’s Barber Shop ngga..?

:-p

Warm regards,

Mamiko Marsya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s