Malam takbiran di Tokyo

Gak terasa ramadhan udah berlalu 29 hari.. Sedih rasanya harus berpisah..

Hari Jumat, 18 Agustus lalu sejatinya adalah malam yang kalo di kampung halaman saya bakalan meriah dan ramai terdengar suara takbir dimana-mana, bocah-bocah sibuk main petasan atau kembang api, sanak keluarga berkumpul bersama, saat mama saya sibuk mengaduk-aduk opor di kuali supaya santannya tidak pecah ( oh.. I miss u mom!), papa sibuk mencicip ketupat, opor, dan sambal ati ( curi start beliau.. miss u too dad!), dan saya sendiri sibuk memalak masakan mama untuk persediaan beberapa hari kedepan di rumah karena biasanya saya males masak, hihihi..

Tapi tahun ini beda.

Ya, beda.. Karena sekarang saya di Tokyo, cuma bertiga dan jauh dari sanak saudara. Mau minta opor, sambal ati, dan ketupat,  minta ke siapa..? hiks..

Demi menciptakan suasana lebaran semirip di Bandung, saya terpaksa bikin sendiri deh opor dan printilan-printilannya.. Berhubung saya ngga berani eksperimental untuk menu spesial kali ini, urusan bumbu saya serahkan pada indofood alias pake bumbu instan, saya cuma nambahin sedikit dedaunan dan rempah-rempah biar lebih sedap rasanya. Hehehe.

Kebetulan di malam takbiran ini ada festival kembang api lagi, tapi kali ini lokasinya lebih dekat dari rumah saya, tepatnya di Futakotamagawa. Hasil curi-curi informasi sih, spot nonton disini lebih menyenangkan karena lokasinya di tepi sungai, jadi tidak terhalang bagunan-bangunan ( gak seperti waktu saya nonton di yokohama tempo hari itu T_T). Jadilah saya mupeng pingin nonton lagi.

Berhubung ngga mau pengalaman di yokohama terulang lagi, kali ini saya berangkat lebih awal. Ketika keluar stasiun futakotamagawa, antrian sudah nampak panjang, mengular, dan banyak diam di tempat.  Kami jadi keder juga sih.. jangan-jangan nasibnya bakalan sama kaya waktu nonton di yokohama nih..😦

Untungnya… muncul inspirasi. Ketika melirik ke sebuah jalan kecil, nampak cukup banyak orang berjalan menuju arah yang sama sambil membawa tikar, atau memakai yukata, atau membawa box piknik, dan ciri-ciri khas orang mau nonton kembang api. Tapi gak pake macet-macetan ngantri.  Bermodal nekat dan males ngantri lama-lama, saya ajak si papiko ngikutin rombongan orang-orang tersebut. Si papi awalnya ragu dan gak berani karena kita juga gak tau medan di tempat ini, kalo ujung-ujungnya nyasar malahan repot ntar, mana hp abis batre. Tapi akhirnya si doi setuju juga. Kami pun menguntit gerombolan orang-orang tersebut. Meskipun rasanya jalannya lebih jauh, Alhamdulillah, sepanjang jalan ngga pake macet antri, lancarrr… dan yang terpenting sampai di lokasi  45 menit sebelum acara dimulai  . Artinya kami masih punya waktu untuk mencari tempat duduk meskipun agak sulit karena spot sudah nampak penuh. Tikar sudah digelar, saatnya menanti adzan maghrib dan show kembang api.

Kebetulan disebelah kami adalah keluarga jepang yang nampak lengkap ( ada kakek nenek, ibu bapak cucu), mereka ramah dan baik sekali deh. Saking baiknya, makanan yang mereka punya sedikit-sedikit di-share ke kita. Mulai dari onigiri, sejenis makanan yang mirip oden, kipas, sampe ke bir pun mereka kasih saking pingin berbaginya. Hehehe… Eits tapi jangan berprasangka dulu ya, yang ngga halal mah kita tolak baik-baik, dan Alhamdulillah mereka ngerti.

Back to kembang api..

Beruntung, lokasi nonton kami rupanya sangat strategis, dan dekat dengan sumber kembang api. Rasanya kembang api itu dekaaaat sekali dengan saya. Yang terpenting, gak ada gedung-gedung yang menghalangi pemandangannya ^_~

Selain itu letusan demi letusannya juga sukses membuat saya ( dan semua yang hadir) terkagum-kagum. Keren banget pokoknya…( kalo boleh ngebandingin, yang di Yokohama juga lewat deh kerennya) Bener-bener ngga nyesel nonton disini. Sampai-sampai 2 jam ngga terasa udah berlalu, tau-tau acaranya selesai…

Akses pulang pun ngga sepadat di yokohama, mungkin karena banyak jalan-jalan kecil alternatif menuju stasiun ya. Paling padatnya hanya di pintu masuk stasiun, yah..itu mah wajar..🙂

Jadi, kesimpulannya :

Kurang suksesnya nonton kembang api di Yokohama kemarin, terbayar lunas dengan performa kembang api di futakotamagawa kali ini😀 .

Very recommended deh nonton disiniiiihh ( bagi yang rumahnya di area denentoshi line yaa!)

suasana sebelum acara dimulai

anak kecil jepang yang baik banget ituu.. culik dulu ah bentar buat foto-foto

penampakan kembang api dari sumber letusan lain

 

Malam takbiran tahun ini bisa jadi malam takbiran saya yang tak terlupakan, karena dimeriahkan oleh event kembang api besar-besaran. Hehehe..

 

 

Warm regards,

 

Mamiko Marsya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s